TOPIK

Empangan besar dan hubungannya dengan kualiti air yang buruk

Empangan besar dan hubungannya dengan kualiti air yang buruk


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Oleh Carey L. Biron

Penyelidik di International Rivers (IR), sebuah organisasi bebas yang berpusat di AS, mengumpulkan dan membandingkan data dari hampir 6,000 dari 50,000 empangan besar di dunia, di 50 lembangan sungai utama di dunia.

Lapan puluh peratus masa mereka mendapati bahawa kehadiran empangan besar, umumnya lebih tinggi daripada 15 meter, menyiratkan kualiti air yang buruk, dengan tahap merkuri yang tinggi dan pemendapan terperangkap.

Para penyelidik menyatakan bahawa korelasi tidak semestinya menunjukkan hubungan kausal, tetapi mencadangkan corak global yang jelas. IR sekarang meminta agar komisi pakar antarpemerintahan mengembangkan kaedah sistemik untuk menilai dan memantau kesihatan lembangan sungai planet ini.

"Pemecahan sungai akibat pembinaan empangan selama puluhan tahun sangat berkaitan dengan kualiti air yang buruk dan keanekaragaman hayati yang rendah," kata IR pada hari Selasa ketika menyampaikan The State of the World Rivers, pangkalan data Internet dengan kesimpulan kajian.

"Di banyak lembangan sungai yang hebat di dunia, bendungan dibina hingga menyebabkan kerusakan serius," menurut penyelidikan itu.

Lembangan Tigris dan Euphrates memiliki 39 empangan dan merupakan salah satu sistem yang paling "terpecah-pecah", menurut IR. Akibatnya adalah penurunan besar di lahan basah tradisional wilayah ini, termasuk flora tahan garam yang membantu mempertahankan kawasan pesisir, dan juga penurunan kesuburan tanah.

Penyelidikan ini memantau pembinaan empangan bersama dengan petunjuk mengenai keanekaragaman hayati dan kualiti air di lembah sungai yang terjejas.

"Sebilangan besar pemerintah, terutama di negara membangun, tidak memiliki kemampuan untuk mengawasi jenis data ini, sehingga dalam arti mereka buta ketika mereka menerapkan kebijakan mengenai pembangunan bendungan," katanya. Zachary Hurwitz, kajian itu penyelaras, memberitahu IPS.

Empat dari lima sistem sungai yang paling terpecah-pecah adalah di Asia Selatan dan Timur, menurut kajian itu. Dan empat dari 10 yang paling teruk terjejas adalah di Eropah dan Amerika Utara, yang mempunyai empangan terbanyak, terutama di Amerika Syarikat.

Pembinaan karya-karya ini mempengaruhi hampir dua benua termiskin, Afrika dan Amerika Selatan. Tetapi kedua-dua wilayah memiliki potensi hidroelektrik yang sangat besar dan permintaan tenaga yang semakin meningkat, sehingga banyak negara mereka ingin memanfaatkan tenaga sungai.

IR menyatakan bahawa Brazil merancang untuk membina lebih dari 650 empangan dari semua ukuran. Negara ini juga merupakan rumah bagi sejumlah besar spesies yang akan terancam oleh jenis pekerjaan ini.

Brazil, China dan India tidak hanya membangun empangan di wilayah mereka sendiri, tetapi syarikat mereka juga semakin banyak menjual jenis pembinaan ini ke negara-negara membangun yang lain.

"DAS yang kurang terpecah-pecah kini sedang mengalami pengembangan pembinaan empangan yang besar," kata Hurwitz.

"Tetapi jika anda melihat pengalaman dan data dari kawasan-kawasan dengan pembangunan empangan yang bersejarah, seperti Mississippi Basin di Amerika Syarikat dan Sungai Danube di Eropah, tren yang membimbangkan ini mungkin akan berulang di lembangan yang kurang terpecah-pecah. pembinaannya berterusan ”, dia memberi amaran.

Aktivis menyatakan keprihatinan khusus terhadap pertemuan pembinaan empangan dan kemungkinan kesan perubahan iklim terhadap biodiversiti air tawar.

IR meminta agar komisi pakar antara kerajaan menilai keadaan lembangan sungai planet ini untuk mengembangkan petunjuk untuk penilaian sistemik dan amalan terbaik untuk pemeliharaan sungai.

"Bukti yang kami kumpulkan mengenai pengaruh skala planet dari gangguan sungai cukup kuat untuk menuntut peningkatan perhatian antarabangsa untuk memahami had pengubahsuaian sungai di lembangan utama dunia," kata Jason Rainey., CEO IR, dalam satu pernyataan.

Beban ekonomi

Terutama bagi negara-negara membangun dengan permintaan tenaga yang semakin meningkat, kebimbangan mengenai pembinaan empangan dengan jumlah besar melebihi pertimbangan persekitaran atau bahkan sosial.

Akses ke tenaga terus menjadi faktor utama untuk pembangunan, dan kekurangannya mempengaruhi isu-isu seperti pendidikan dan perindustrian. Selain itu, keprihatinan mengenai perubahan iklim menghidupkan kembali minat terhadap bendungan besar, seperti yang dibuktikan oleh keputusan Bank Dunia pada tahun 2013 untuk menyambung semula projek-projek jenis ini.

Walau bagaimanapun, perbincangan tetap mengenai apakah ia adalah penyelesaian terbaik, terutama untuk negara-negara membangun. Empangan besar pada umumnya berharga beberapa bilion dolar dan memerlukan perancangan intensif yang, pada masa lalu, telah melebihi kemampuan ekonomi yang rapuh.

Pada bulan Mac tahun ini, satu kajian yang berpengaruh oleh Universiti Oxford Britain menyiasat 250 empangan besar yang dibina selepas tahun 1920 dan mendapati penyebaran kos yang meluas dan tarikh akhir pembinaan yang tidak dijawab.

"Kami menjumpai banyak bukti bahawa anggaran secara bias secara sistematik lebih rendah daripada kos sebenar empangan hidroelektrik besar," tulis penulis dalam abstrak kajian.

Di "kebanyakan negara, empangan hidroelektrik besar akan dikenakan biaya terlalu tinggi ... dan akan memakan masa terlalu lama untuk menghasilkan pulangan positif ... kecuali langkah pengurusan risiko yang mencukupi diberikan dengan harga yang berpatutan," tambah mereka.

Sebaliknya, para penyelidik mengesyorkan agar pihak berkuasa di negara membangun menggunakan "alternatif tenaga tangkas" yang dapat dibangun dengan lebih cepat.

Di sisi lain perbincangan, Suruhanjaya Antarabangsa mengenai Empangan Besar, sebuah organisasi yang berpusat di Paris, mengkritik penemuan kajian itu kerana menumpukan pada sekumpulan empangan yang sangat tidak representatif. Presidennya, Adama Nombre, juga mempersoalkan kesan iklim pilihan alternatif yang disarankan oleh penyelidik di University of Oxford.

Apa alternatif itu? Nama tertanya-tanya. "Loji bahan bakar fosil yang menggunakan arang batu atau gas. Tanpa menyatakan secara jelas, penulis menggunakan alasan kewangan semata-mata untuk memimpin kita ke arah sistem elektrik yang mengeluarkan karbon ”, dia memberi jaminan.

Disunting oleh Kitty Stapp / Diterjemahkan oleh Álvaro Queiruga

Perkhidmatan Inter Press - IPS Venezuela

http://www.ipsnews.net


Video: Parameter Fisika Kualitas Air Perairan. Kualitas Air Perairan. Negeriku Maritim. SMK XI. Seg 3 (Jun 2022).