TOPIK

Kekacang boleh membantu memerangi perubahan iklim, kelaparan dan kegemukan di Amerika Latin dan Caribbean

Kekacang boleh membantu memerangi perubahan iklim, kelaparan dan kegemukan di Amerika Latin dan Caribbean


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu mengisytiharkan 2016 sebagai Tahun Nadi Antarabangsa sebagai pengiktirafan peranan asas yang mereka mainkan dalam keselamatan makanan dan nutrisi, penyesuaian terhadap perubahan iklim, kesihatan manusia dan tanah.

Menurut Organisasi Makanan dan Pertanian PBB, FAO, denyut nadi mempunyai kaitan tertentu dengan Amerika Latin dan Caribbean.

“Wilayah ini adalah pusat asli banyak kekacang. Mereka adalah sebahagian dari budaya nenek moyang kita dan merupakan asas diet kita sekarang, ”jelas Raúl Benítez, Wakil Wilayah FAO.

Sebilangan besar produksi kekacang di wilayah ini berada di tangan petani keluarga, oleh sebab itu mereka berperanan dalam pembangunan luar bandar, dan penanaman mereka membantu mengurangkan perubahan iklim dengan memperbaiki nitrogen di dalam tanah.

Selanjutnya, menurut FAO, meningkatkan pengeluaran dan penggunaannya adalah kunci untuk mengatasi masalah kegemukan di rantau ini, yang mempengaruhi rata-rata 22% orang dewasa di rantau ini, dan kelaparan yang mempengaruhi 34 juta lelaki, wanita dan anak-anak.

Makanan yang lengkap

Kekacang sangat penting untuk diet yang sihat. Walaupun kecil, mereka dibungkus dengan protein, mengandungi dua kali ganda jumlah yang terdapat dalam jagung dan tiga kali lebih banyak daripada beras.

"Mereka adalah sumber protein sayuran yang hebat, mereka rendah lemak, bebas kolesterol dan gluten, dan kaya dengan mineral dan vitamin," jelas Benítez.

Apabila dimakan bersama-sama dengan bijirin, mereka membentuk protein lengkap, yang lebih murah daripada protein asal haiwan, dan oleh itu lebih mudah diakses oleh keluarga yang mempunyai sumber ekonomi yang lebih sedikit.

"Campuran ini adalah asas diet tradisional di banyak bahagian Amerika Latin dan Caribbean, seperti kacang dengan jagung atau kacang dengan nasi sehingga banyak dari kita dibesarkan makan," kata Benítez.


Makanan untuk manusia dan tanah

Kekacang tidak hanya menyumbang kepada pemakanan yang sihat, tetapi juga merupakan sumber pendapatan bagi berjuta-juta petani keluarga, yang menanamnya secara bergantian dengan tanaman lain kerana kemampuan mereka untuk mengisi nitrogen di tanah, meningkatkan kelestarian pengeluaran.

Kekacang adalah salah satu daripada beberapa tumbuhan yang mampu menyetrum nitrogen dari udara dan mengubahnya menjadi amonia, memperkaya tanah, tidak seperti kebanyakan tumbuhan lain yang hanya mengambil nitrogen dari tanah dan tidak menggabungkannya semula.

Ini memungkinkan untuk mengurangi perubahan iklim karena mereka mengurangi penggunaan baja sintetik, yang pembuatannya memerlukan penggunaan tenaga yang intensif, yang memancarkan gas rumah kaca ke atmosfera.

Peranan mereka dalam menjana pekerjaan di luar bandar di Amerika Latin dan Caribbean juga penting, terutama dalam sektor pertanian keluarga, kerana mereka adalah salah satu tanaman terkemuka di sektor ini.

Khazanah genetik untuk generasi akan datang

Menurut FAO, kepelbagaian kacang dan kekacang lain di rantau ini mewakili harta genetik untuk mencipta varieti baru yang mungkin diperlukan untuk menghadapi perubahan iklim.

"Namun, di banyak komuniti varietas nenek moyang ini hilang akibat homogenisasi global, yang hanya memberi hak kepada sebilangan kecil tanaman dan makanan, yang merosot dari yang lain," Benitez memberi amaran.

Menurut FAO, diet global menjadi semakin homogen dan serupa, dengan diet global banyak bergantung pada gandum, jagung dan kacang soya, bersama dengan daging dan produk tenusu.

Semasa Tahun Pulse Antarabangsa, negara-negara mesti melakukan usaha yang besar agar fenomena ini dapat dibalikkan, melindungi genetik, budaya yang berkaitan dan pengetahuan masyarakat asli yang telah meningkatkan kekacang selama beratus-ratus tahun di rantau ini.

Sekutu dalam memerangi kelaparan

Menurut FAO, Amerika Latin dan Caribbean tidak hanya mempunyai perbezaan sebagai sumber kacang asli dan kacang-kacangan lain, tetapi juga menonjol sebagai yang paling maju dalam memerangi kelaparan.

Kekacang boleh menjadi sekutu utama bagi rantau ini untuk mencapai tujuannya yang bercita-cita tinggi untuk mengakhiri rasa lapar pada tahun 2025, tarikh yang diandaikan oleh perjanjian serantau utama mengenai perkara ini, Rancangan Komuniti Negara untuk Keselamatan Makanan, Pemakanan dan Pembasmian Kelaparan. , CELAC.

"Selama tahun ini, kita mesti meraikan manfaat kekacang, menuntut peranan mereka dalam makanan dan pemakanan serta kaitannya dengan pembangunan luar bandar dan mengurangkan perubahan iklim," kata Benítez.

FAO untuk Amerika Latin dan Caribbean


Video: 5 Negara Paling Miskin di Dunia dari Benua Afrika (Jun 2022).