TOPIK

Mengapa Seni Bina Alam Sekitar?

Mengapa Seni Bina Alam Sekitar?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Oleh Arq. Eduardo Yarke *

Bioenvironmental Architecture adalah metodologi fleksibel yang menggabungkan pemboleh ubah Lingkungan dalam keseluruhan proses reka bentuk, pembinaan dan penggunaan bangunan dan itu, walaupun memberi penekanan untuk mencari pengurangan penggunaan tenaga, ia tidak melupakan masalah lain yang harus diselesaikan dari pendekatan "kelestarian alam sekitar".


Selama lebih dari tiga puluh tahun, dan sebagai akibat langsung dari Krisis Tenaga tahun 1973/74, proposal telah muncul sejajar dengan aliran seni bina dalam mode, yang mengusulkan hubungan yang lebih baik antara bangunan dengan persekitaran dan persekitaran tempat implan mereka.

Pencarian ini memunculkan Solar Architecture pada tahun 70an, yang mencadangkan untuk menutup keperluan pemanasan bangunan dengan sistem pasif atau aktif yang menggunakan sinaran suria sebagai sumber tenaga.

Kemudian konsep ini terhad kepada pemanasan dan lahir dari keperluan negara-negara perindustrian yang umumnya terletak di iklim sejuk, diperluas ke arah apa yang disebut sebagai Seni Bina Bioklimatik - dikembangkan pada dekad berikutnya - yang mencadangkan untuk menggunakan teknik khusus yang diterapkan baik di tempoh atau iklim panas seperti pada musim sejuk atau iklim, iaitu, membina bangunan yang bertindak balas terhadap ciri iklim tempatan apa sahaja dan sepanjang masa sepanjang tahun.

Konsep pembangunan lestari, diperkenalkan pada tahun 90-an, pengembangan yang lebih besar dari cadangan sebelumnya dan kemudian ketika dicari, dalam denominasi Senibina Bioenvironmental ini, untuk merancang dan membina bangunan "hormat" atau "ramah" dengan Alam Sekitar dalam metodologi yang mengambil kira Kitaran Hidupnya.

Oleh itu, Senibina Bioenvironmental adalah metodologi fleksibel yang menggabungkan pemboleh ubah Lingkungan dalam keseluruhan proses reka bentuk dan pembinaan dan penggunaan bangunan dan itu, walaupun memberi penekanan untuk mencari pengurangan penggunaan tenaga, ia tidak melupakan masalah lain yang harus diselesaikan dari pendekatan "kelestarian alam sekitar".

Oleh itu, ia tidak ada di dalam atau di luar arus pemikiran seni bina, walaupun nampaknya "a priori" mempunyai hubungan yang lebih erat dengan beberapa dari mereka.

Sebenarnya, ini adalah pendekatan yang cenderung mengubah beberapa kategori Skala Nilai Masyarakat Industri, kerana untuk mewujudkan Senibina berdasarkan asasnya permintaan dan sumber daya tempatan, bertentangan dengan konsep "internasionalitas" dan untuk memanfaatkan tenaga seperti matahari atau angin, mereka semestinya membawa kepada "dekonsentrasi" bandar. - di mana tidak penting, kerana perubahan skala, "sinkronisasi" semua gerakan, dan juga tidak masuk akal untuk menarik "gigantisme" proposal.


Dari sudut pandang ini, Bioenvironmental Architecture mencadangkan titik pemecahan dengan nilai-nilai yang telah ditetapkan sejak abad ke-18 dan oleh itu kesukaran untuk penerimaannya secara umum, walaupun masalah dan tren yang semakin meningkat dalam bidang ekonomi-sosial dan dalam isu-isu persekitaran, ini akan memimpin syarikat untuk memikirkan semula beberapa konsep yang masih berlaku, untuk menerima yang lain seperti:

1. Semua produk industri mesti "mesra" berkaitan dengan persekitaran dan bangunan sudah menjadi satu lagi produk industri.

2. Sebarang penjimatan, walau sekecil mana pun, memperoleh kepentingan yang relevan apabila menganggap skala besar berkaitan dengan "kesan rumah hijau"

3. Ekonomi berdasarkan persaingan sengit tidak akan mengabaikan penjimatan dari penjimatan tenaga atau penyelenggaraan.

4. Sebarang penglihatan "jangka pendek" akan digantikan oleh visi jangka sederhana atau jangka panjang. Bangunan juga merupakan projek ekonomi dan sosial dengan jangka masa 50 atau 80 tahun.

Melakukan Bioenvironmental Architecture juga untuk mencari keperluan dari orang-orang, kerana seperti yang telah dinyatakan oleh Agenda XXI, tidak akan ada pembangunan yang berkelanjutan selagi ada kemiskinan, diskriminasi dan retorik penerapan hak asasi manusia.

* Oleh Arch. Eduardo Yarke
Pengarah Institut Senibina Suria Bs.
Pakar perunding di


Video: IBADAH ONLINE GBI HOJ - Minggu, 7 Februari 2021. Pdt. Johannes Rajagukguk,., CBC (Jun 2022).